Home Negara Polri dan TNI Siagakan 30 Ribu Personel Jelang Pengumuman KPU 22 Mei

Polri dan TNI Siagakan 30 Ribu Personel Jelang Pengumuman KPU 22 Mei

SHARE
article top ad

JAKARTA, MB – Kepolisian RI dan TNI akan menyiagakan 30.000 personelnya di DKI Jakarta menjelang pengumuman hasil rekapitulasi suara Pemilu 2019 pada 22 Mei 2019. Hal itu dikatakan Kepala Biro Penerangan Masyarakat Humas Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (9/5/2019).

“Untuk 22 Mei dari Polda Metro Jaya sudah mempersiapkan rencana pengamanan secara detil.  Jumlah pasukan yang dilibatkan kurang lebih 30.000 TNI-Polri,” kata Dedi. Dedi mengatakan, fokus utama dalam pengamanan tersebut adalah Gedung Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, di Menteng, Jakarta Pusat, dan objek vital lainnya.

article inline ad

Untuk keamanan Gedung KPU, aparat akan menerapkan sistem pengamanan yang terbagi dalam empat lapis atau ring. Ring pertama berada di dalam Gedung KPU, ring berikutnya berada di sekitar gedung. Kemudian, ring ketiga merupakan area parkir, dan ring keempat di jalan raya. Dedi mengatakan, patroli juga akan terus dilakukan petugas. “Pelaksanaan patroli secara dialogis terus akan dilakukan, pemantauan intelijen setiap perkembangan dinamika masyarakat terus dimonitor,” ujar Dedi.

Tak hanya pengamanan secara fisik, aparat juga melakukan patroli di dunia siber. “Direktorat Siber Bareskrim Polri bekerja sama Kominfo dan BSSN terus secara intens melakukan kegiatan patroli siber memonitor akun yang menyebarkan konten bersifat hoaks, provokatif, dan hate speech,” kata Dedi. Menurut Dedi, konten-konten yang melanggar tersebut akan di-take down. Lalu, jika langkah literasi digital tidak berhasil, polisi akan mengambil langkah penegakan hukum.

Wiranto bertemu Presiden

Pada kesempatan berbeda, Presiden Joko Widodo memanggil Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan HAM Wiranto serta anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Agum Gumelar, ke Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (14/5/2019).

Agum mengatakan, pertemuan internal itu membicarakan kondisi politik setelah pemilu. “Membahas situasi, harapan-harapan, supaya setelah pemilu ini jadi berbeda dalam memilih itu menjadi sesuatu yang wajar,” kata Agum kepada wartawan seusai pertemuan.

Namun, ia mengatakan, salah satu yang dibahas adalah bagaimana kondisi politik setelah Komisi Pemilihan Umum mengumumkan pemenang pilpres pada 22 Mei. “Perbedaan memilih ini akan berakhir setelah pilpres selesai, kapan pilpres selesai? Tanggal 22 Mei besok, ada pengumuman resmi dari KPU. Setelah 22 Mei besok diharapkan seluruh masyarakat Indonesia bersatu kembali untuk menghormati apa pun keputusan demokrasi. Itu saja,” kata dia.

article bottom ad